Wednesday, September 6, 2017

Hitam




Hai guys. Its been a long time since ma last post on this blog.

Today i want to share something.


No matter hw great ur bestfriend is, fights and disagreement are bound to happen once in a while.

Setelah sekian lama baru kita gaduh mak. To ma very bestfriend. Ma saudari. Ma partner in crime in this world, the one and only.


First of all, i would like to apologise. Sebenarnya ini semua hanyalah disebabkan kurangnya komunikasi. Aku lagi yang baran, aku lagi yang cepat naik hantu lagi memburukkan keadaan.


Kalaulah aku yang menjadi penyebab kamu tunggu lama, dan penyebab semua plan menjadi sia sia, ketahuilah sahabatku, itu semua pun berpunca dari katamu yang berkata mahu pulang saja. Punah hatiku. Semangatku tiada suda.

Dan lebih memburukkan keadaan. Henfon saya lobet. Dan mati. Dan kau cakap aku offline. Memanglah, kalau kau tidak tahu cerita sebenar memang pendapatmu dari satu kenyataan saja. Begitu juga aku.


Tapi, boleh saja bah kan, guna henfon kawan lain untuk text kau, boleh kan? Boleh sahabatku. Tapi bukankah kau yang cakap dulu mau balik. Tanpa kau sedar, aku tawar hati mau jalan suda sahabatku. Dan itu aku tidak sempat nyatakan kepadamu.


Jadi salah siapa suda ni sahabatku? Salah kita berdua.


Biarlah barihat mak barang sebulan ka. Hahaha. Malas mak. Kau pun bahagia juga kalau mak tiada. Kawanmu ramai gila. Petik jari saja. Pernah kau fikir keadaan ku bagaimana? Teperap drumah. Kadang internet tiada. Bagaikan di hutan belantara.


Kau bukan nda pandai cari bahagiamu. Aku tahu kau pandai. Bahkan lebih dari itu. Bukan baru sebulan kita bersahabat saudariku. Suda sepuluh tahun aku lap hingusmu, kau tendang kakiku. Aku ketawa depanmu, kau menangis depanku. Itu bukan waktu yang sekejap makku.



Luar dalam kehidupan kita masing masing kita saja yang tahu. Bahkan rahsia kita kongsi juga.


Tinggalkan semua kesakit hatian ini. Ini cuma pemanis jalan bahagia persahabatan kita. Kenang kembali disaat kita masih di bangku sekolah dahulu. Bayangkan dan senyumlah. Indah bukan?


Semoga berbahagia sahabatku. Aku cau dulu.



No comments:

Post a Comment