Thursday, April 28, 2016

rangga


Mata kuyu. Tapi badan masih mampu lagi. Jadi? Gagah untuk menulis lagi. Hm.

Sedih. Kenapa sedih? Ntah.


Tht feeling kekadang ada sebab, tapi kadang hadir begitu saja. Seminit yang lalu kau gembira, lepas tu kau sedih semacam mahu titiskan air mata.

Sunyi. Rasa sunyi. Sedih. Sebab tidak boleh berbuat apa-apa melainkan melihatmu dari jauh saja. Menyedari akan kurangnya kepentingan diri berbanding sahabat-sahabat yang kau ada. 


Aku sekadar patung. Terlukis bibir yang tersenyum, menjadi peneman dikala kau bahagia dan gembira. Bila kau sedih, aku sama sekali tiada fungsinya. 


Kau pernah berkata, sahabat adalah segalanya bagimu. Aku faham. Sebab aku pun sama. Sahabat merupakan insan yang terpenting bagiku selepas keluarga. Semestinya lebih dari insan tercinta, kekasih. 


Aku cuba untuk menggembirakan mu dengan sepuluh ayat, kau balas sepatah. Itu pun typo. Jadi, aku nda mahu ganggu, sebab aku tahu, kalau aku tiada, kawan kau mesti ada di sampingmu. Walaupun begitu, sedih aku bukan kau tahu. Kau mungkin berfikir aku tidak lagi mengendahkanmu.


Walhal, minda selalu berfikir tentangmu. Risau akan keadaanmu kini. Simpati juga atas situasi yang kau hadapi. Andai, aku punya kelebihan diri, tidaklah kau bersedih.. :(


Selamat hari lahir sayang. Letakkan kesabaran semaksima mungkin. Jangan lemah, kerana aku ikut lemah juga. 


Selamat malam. Ure always be my hero. Always.. 

Tuesday, April 26, 2016

brotha.



“I love you, you were there for me, you protected
me, and most of all, you loved me. We’d fight,
scream, and argue, but, under it all, is a love.
That only exists, in a brother, and a sister.”



Genap sepuluh hari. Satusatunya adik lelaki aku tinggalkan aku lagi. Kembali ke pangkuan ayah tercinta. Dengan tanggungjawab besar. He's a man. The man. Ingat janji kau sama kakak. 



I really missu. Riwi brotha. Kala jam menunjukkan pukul, 1:46am, aku masih belum boleh melelapkan mata lagi. Aku rindu. Secara rawak mengimbas kembali, masa aku demam, masa kita makan together di belakang jemuran, hah masa tu aku mau ketok kau pakai jug kan? Hahaha tulah. Merapu bukan main. Haha masa kita jalan, masa kita makan, masa kita ketawa bersama,dan masa malam last sebelum kau jalan subuh hari, masa tu kita becerita panjaaang, and yes almost three hours or something. Hm. Yang pasti, masa tu memang amat berharga. Priceless.


Dan kini, aku sendiri. Tanggungjawab juga ada. Menjaga macik. Menjaga adab. Menjaga diri. Maruah. Dan in syaa Allah, menaikkan taraf keluarga satuhari nanti. :')


November nanti, SPM menjelang tiba. Memaksa aku untuk bijak membahagikan masa. Hailaaa. So kill masef oredi. Kerja aku, ini itu, lain lagi mau review balek benda jibik yang lama sudah aku tinggalkan berkurun dulu. Huft.



June. Fair. Promosi besar besaran tiap tahun yang mesti ada. Semestinya la guys, memerlukan kerja keras. Kesihatan yang fulblast. Jangan ada sakitsakit haaaaa. Tolong jaga kesihatan okay. Jaga kesihatan.


Aku rindu kawan aku yg satu tu. Lama nda muncul. Apa kabar saudara? Jangan jatuh longkang okay. Hahaha. 



Okay guys. Mata rabak oredi. Bagagal gigel gegel. Wakakak. Genite!

Thursday, April 14, 2016

she




Tiada kata yang dikarang indah, dihias cantik di laman laman sosial, dipublish something untuk dibaca dari satu kata ke satu kata memandangkan oh yes memang aku terlupa lagi dan lagi. Kesihatan membataskan. Kalendar buat hal. Oh, itu semua alasan. 


Untuk pengetahuan saja, kau merupakan sahabat terbaik yang aku ada. Aku repeat, yang aku ada. Melihatmu dari jauh, memandang setiap moment yang kau terbitkan sudah cukup buat aku gembira kawan. Kadang, bila lama nda buka, aku akan cari kau, perhatikan moment satu persatu hanya untuk melihat perkembanganmu saja. Ya. Aku merinduimu. 



Bila kau sedih, aku ingin sekali say hi how are you, i really cant see you be like that, menangis teciwa ciwa disetiap dilema yang kau alami. Ya. Kau cengeng. Since kita masih kecik dahulu. Hahaha. 

Bila lagi kita luang masa berdua? Sekarang aku sudah tidak mempunyai apa-apa kawan. And i dont have a car. Even a bike, to take you jalanjalan dengan ketawa kau yang mengilai bahagia tu, oh aku rindu.


I really want to make one day, sehari dalam 365hari, is our day. Kbox satu jam. Kau girlfriend ku, aku cintamu. Hm. Hahahaha :') berjalan di setiap sudut muka bumi Tawau hanya untuk melelahkan diri, membahagiakan hati kita. Ee gelinya. Hahaha


And congrats to u Sumarni. Mungkin kau menjadi insan terakhir mengingati hari kelahiran sahabatmu itu. Dan mungkin, sejak kemarin lagi kau mendapat makian dan award 'the horrible geng keras yang fogot her kamcing's betdey of the year' kakakakakaka. 


Sayang, Lia Fahriana Makmur,

Semoga hidupmu sentiasa dalam lindungan Allah S.W.T, semoga dijauhkan dari segala anasir jahat yang membinasakan, semoga dikelilingi dengan insan insan yang akan sentiasa menyayangimu dengan sepenuh hati,succedd in every thing that u do, mantain comel dan hot dengan maskara mu yang takkan luntur ituw hahahaha mantain bahagia mantain ceria mantain ketawa sayang.. semoga persahabatan kita till the last, till we both tua, and yes, till we both tak boleh buka mata even ketawa bersama. Hm. 


Can u open ur bag? Dalamnya ada sebiji kotak pink kecil. Ada hati warna merun di atasnya, ada tertulis, 'happy bete to u caliok' haha, ada? Ahh biak betul? kau cek betul betul. Might be somewhere in ur bag.. Hm. Imagine sahaja la ada ya. Dalam kotak tu, ada buah rantai. Capital L. Not love. Not lia. Not liok. Not lala. Not lili. Tapi, 'LETS SMILE TOGETHER'. Hahahaha. Yes. Macam tu aaa, senyum. Senyum seindah suria. 

Nda paya sukat macam mana aku sayang. Nda paya ukur pakai pita, jauh mana aku rindu. Ma words gambarkan kilogram sayangku to u. Ee geli. Kbai. Hahahaha 143.

Okay to ma readers, aku dalam usaha untuk menerbitkan segala nafsu menulis yang wujud sejak dahulu kala. Haha. Doakan saja. 


Bye guys. Have a nice wonderful day!